19 Okt 2012

sejenak mereguk nafas


Kemudian aku menelanjangi lagi seisi kota.
Membiarkan angin tipis perlahan membelai ubunku.
Aku rindu suasana kedamaian.
Bukan makam, bukan pula rumah sunyi tak bertuan.
Tapi kedamaian, bukan kematian,
Tapi kehidupan dalam keadilan.
Sengsara mendekap jantung hati kami,
Harus rela begini demi memenuhi hasrat nafsu pemimpin tak punya hati.
Kemudian aku beranjak,
Sari satu rumput menginjak lainnya,
Satunya lega, yang satu lagi merintih.
Aku tak mau memijak mereka,
Namun entah,
Yang ada disini tak sengaja kulukai.
/hamidahsemi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BIG BIG thanks to you :)) silahkan beri komentar dan berkunjung kembali kawan. *hamidahsemi*