3 Okt 2011

KIPER


Seorang penjaga gawang ternyata tak semudah yang dibayangkan. Kenapa aku mengatakan begitu? Karena aku sudah mencobanya (brasa markus haris maulana gitu). Awalnya cuman iseng ikutan anak-anak cowok main sepak bola pas pelajaran Olah Raga, nah anak ceweknya pada disuruh main kucing-kucingan sih di aula, males banget kan kagak mood.
”Aku jadi kiper aja deh” begitu usulku, dan ternyata kehadiranku diterima dengan baik, scara anak-anak lagi kekurangan pemain yah jadi aku diterima aja, malah di-iya-in banget, istilahnya gitu hehe pede.
Aku pun satu tim dengan azhar, cemol dan irwan (tuhkan apa aku bilang, bener-bener kekurangan pemain, bayangkan cuman 4 orang dalam satu tim ckck krisis). Nah yang gak kalah seru, di tim lawan ada ilham yang jadi penjaga gawangnya dengan rekan satu timnya jimas fajar dan jhaty. Tentu seru! Bener-bener serasa di istora senayan dengan berjuta penontonnya yang menyerukan lagu ”garuda di dadaku”, padahal kenyataannya cuman ada beberapa adek kelas cewek yang cengar-cengir duduk di joglo sambil ngliatin aku. mungkin mereka pada mikir ”gak waras ya nih kakak kelas, jaga gawang antusias banget. mana cewek lagi” hehe, dodo don’t care deeeh... permainan diLANJUTKAN......
Meskipun aku pemain ’pura-pura’ disitu (maksudnya pemain gak beneran pemain, ya sekedar main aja, dan anak-anak berusaha ngalah dengan posisiku hehe apaan sih), tapi dengan gitu aja aku udah punya kesimpulan.
Bener-bener deh, Kiper harus berani mati man! Gak peduli kaki pemain lawan bakal mendarat dan menampar wajahmu yang jelas kamu musti menangkap bola. Gak peduli juga kerasnya tanah bakal menjadi tempat mendaratnya tubuhmu, yang penting gawang harus selamat dari bobolan lawan!
It’s all about my experience, just simple but very exaggerated hehehe

30 september, when September end-Greenday

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BIG BIG thanks to you :)) silahkan beri komentar dan berkunjung kembali kawan. *hamidahsemi*