29 Jul 2011

Doa ketakutan

Aku ingin menjadi semu, memudar dalam ketidak tampakan.
Aku hanya ingin menjadi buram, menjadi abu-abu dalam hitam.
Aku ingin menjadi yang tidak nampak dalam tuntutan.
Aku mau menjadi seniman, saat aku tak pernah takut dan tak pernah peduli tertinggal oleh laju bumi.
Aku ingin meluangkan waktuku hanya untuk mengabdi pada Tuhan.
Membiarkan segala gemerlap malam menyilaukan mataku.
Aku ingin menjadi aku dalam diriku sendiri.
Dalam dunia ku sendiri, dalam dunia yang tak terlalu gegap gempita. Dalam dunia yang tak begitu gaduh.
Aku hanya ingin membiarkan nyawaku mengasuh kedewasaan ini menuju peradabannya yang tepat. Bukan malah melihat jiwaku tumbuh diatas nyeri duri yang penuh bohong dan dusta.
Aku ingin istana, aku mau mutiara dari dasar kautsar.
Aku juga mau segar kurma dari pohon di surga.
Bukan aku tak mau, bukan aku menolak, bukan aku sufi.
Aku hanya tidak mampu melihat dunia terlalu berlebihan mendekte-ku.
Aku hanya sedikit geram melihat dunia terus memaksaku mengikuti semua alurnya.


16.03.11
Hamidah izzatu laily
Right here wait

LOVE is UPNORMAL (?)

Cinta.
Aku yakin semua pernah mencicipi nya.
Mencicipi manis, juga pahitnya.
Ingatlah, betapa tangisan mu bagai mengaung sampai langit ke tujuh.
Ingatlah, ketika pedih luka menyayatmu.
Ketika air matamu bagai tumpah tak bisa dihentikan.
Bukankah kenangan itu begitu menggelikan.
Ingatlah kembali, kenanglah semua nya.
Pentingkah kau lakukan itu?
Pentingkah kau tangisi sebuah cinta?
Pantaskah?
Pantaskah airmata mu menitik hanya untuk sebongkah cinta, yang mungkin kini telah kau temukan penggantinya.

28 Jul 2011

my smile will never broke.

siapa yang salah? waktu, aku, manusia, atau Tuhan?
kenapa susah menjelaskan, adakah kamus penerjemah hati?
tatkala sepi dan gundah merundung, maka kutatap langit dengan tetes penuh kebahagiaan. 
surga sedang tergambar disana.
terdengar petik dawai kedamaian dalam peluh yang tak jua mengering. 
tataplah itu hai penggembala kehidupan yang mencari amal, ketika kau marah maka akan kau dapati cambuk iblis yang memerah. akan kau temui batu neraka yang lekas merajam terlempar tanpa arah.
simpanlah kecewa, tutup rapat karung kebodohan. 
tiada waktu untuk memikirkan si biadab atau si bangsat, semua berjalan tanpa perlu diperdulikan. 
hiduplah dalam dunia seni ketentraman. kau dan angin akan menyatu tatkala kau terima alam dengan lapang dan hati penuh senyuman. kegembiraan akan merengkuhmu dan hangat akan menyelimutimu. 
jangan takut sayang.... tiadalah Tuhan pernah membencimu, Dia hanya sedang menjeda senyumanmu. 

hamidah izzatu laily 
28 juli 2011. badai pasti berlalu

24 Jul 2011

sabana hitam

Terkadang aku masih harus bersabar didalam semua ini
Tak adakah yang mengaku memesankan tiket hidup untukku?
Mengaku saja atau akan kupasung dirimu!
Sampai saat ini pun aku belum mengerti tentang hidup.
Dalam duka, luka, gelak tawa, tangis, jerit lara, bahagia, dan semuanya yang terkadang kurasa dan kuraba tiada guna.
Diminta hidup, lantas dimatikan.
Diminta bernafas, lantas dienyahkan.
Diminta berdetak, lantas dihentikan.
Hanyalah waktu dalam saksi bisu yang mengetahui samudera panjang yang kuarungi.
Tak kutemukan Tuhan atau kiblat dalam musyrik yang kadang membutakanku.
Membuatku menjadi kafir yang pandir agama dan tak tau ilmu.

How with FISIP komunikasi?

"Inti memasuki perguruan tinggi adalah mengakhiri transisi budaya remaja menjadi dewasa yg sudah seharusnya mampu berfikir lebih dari sekedar bekal mencari kerja tapi lebih pada kemauan untuk mencari ilmu"

22 Jul 2011

isak

suatu kali aku temukan kebahagiaan dalam tangisku
kini aku bagaikan buta dan juga bisu
aku tak mampu membaca kejujuran karena aku selalu membiarkan mataku dalam kerak kebohongan
aku tak lagi sanggup berucap, aku kehilangan suara, karena aku terlalu banyak berdusta
bahkan kini, aku nyaris tuli... cinta telah membuatku tak mampu mendengar kebenaran
aku tak memperhatikan orang lain disekelilingku
aku hanya memperhatikan aku dan perasaanku juga kamu
aku kehilangan diriku yang menjelma bagaikan orang asing
aku kehilangan kepercayaan pada diriku sendiri,aku lebih mempercayai cinta daripada aku sendiri.
entah kemana jiwa beraniku, aku mendadak lemah.
bagaikan sihir, dengan mudah aku lelap dalam ketidak sadaran
dan saat aku bangun, telah kutemukan cinta telah menipuku, lagi,lagi, dan lagi
untuk kesekian kali.

19 Jul 2011

it's time for diary bury

akh! kata-kata kotor apalagi yang harus aku umpatkan!
kesel setengah mati. eh udah deh ya mbak, nggak usah sok berhati malaikat, dari muka mu aja udah keliatan sok caper dan minta perhatian.
kenapa ya aku bisa punya sodara kayak kamu?
yes, i know that youre my old sister, so i must respect to you! but i cant!
aku emang bengal, aku emang nakal, aku emang gini dan inilah aku, aku yang apa adanya dan gak pakek topeng-topeng monyetan kayak kamu!!!! what the damn. persetan sama kamu yang sok2 nangis depan orang tua dan keluarga , ih sama sekali aku gak minat dengerin nasihatmu.

11 Jul 2011

sibuk seorang diri

entahlah.
terkadang aku begitu sibuk memikirkan diriku sendiri.
tentang sikapku yang aneh, dan tentang pemikiranku yang janggal.
terkadang aku memiliki dunia yang lengkap dengan gelak tawa dan riuh suasana yang seolah
amat menyenangkan dan begitu kunikmati.
tapi lebih sering, aku terdiam dalam sunyi dan sepi.
membayangkan masa depan, semua yang baru saja terjadi, dan melaknat kehidupan.
mana yang aku dan mana yang imitasiku?mana yang jiwaku dan mana yang bayanganku?
semua sama, samar dalam pandangan kaburku.
aku bahkan tak mengenal baik diriku sendiri, jiwaku dan nyawaku sendiri.
aku bahkan hampir tak bisa mendeskripsikan siapa aku ini.
apa itu semua bagian dari mimpi?
apa ini mimpi, atau kenyataan yang tertunda?
sesungguhnya aku ada dimana?
dikatakan bangun tapi aku masih merasa lelap, dikatakan tidur tapi aku merasa nyata.
dimana letak ke-riil-an di dunia ini?
sudahkah musnah kenyataan dalam hatiku?
atau memang semua ini hasil dari penciptaan bayang-bayangku sendiri.
berlebihan. aku hanya mau yang sederhana.
jangan bebani aku dengan yang tidak mampu kugarap.

Teens and they family

Aku ingin cepat pulang, menciptakan duniaku sendiri.
Terkadang, dalam relung hati sang ceria atau si gaduh tentu dia butuh ruang dan tempat untuk menyepi. Setiap orang pasti akan jenuh dengan kehidupannya yang melulu begitu. Mungkin seperti yang aku alami sendiri, aku bukanlah orang dikatakan pendiam pemalu tertutup dan lain sebagainya, jadi lebih jelasnya aku ini orang yang suka bicara dan duniaku sarat akan keramaian. Tapi siapapun kalian yang membaca ini, kalian harus tahu bahwa semua orang membutuhkan waktu untuk sejenak rehat dan tenang. Istirahat dari bicara, istirahat dari ramai, bising, gaduh, gegap gempita dan lain sebagainya.
Terkadang, jika hal itu datang tiba-tiba maka akan sangat menggangguku dan membuatku dilema. Aku dengan duniaku yang ramai, harus mendadak berubah menjadi sepi sunyi kamar dan merenung sendirian dengan beberapa denting lagu dari mp3 handphone atau membiarkan tangan dan jari jemariku berkolaborasi dengan keyboard laptop lalu memuntahkan semua gelisahku seperti saat ini. Jadi, maklum saja jika tulisanku ini belepotan tak karuan, karena ini memang kutulis apa adanya. Hampir seperti diary saja.
Terkadang aku tak nyaman, terkadang jiwa ini jenuh dan jengah, harus terus menjadi gembira dan tak kenal lelah bicara. Kenapa hidup di dunia remaja kadang kala begitu menyiksa. Harus dihadapkan dengan teman-teman yang tak sepemikiran, harus dihadapkan dengan si egois, dengan si kurang ajar, si cinta, dan si si lainnya.
Saat aku mulai berpikiran seperti itu, satu yang langsung muncul diotakku. Bukan curhat ke pacar, karena memang aku tak punya. Bukan pula curhat ke sahabat, karena kurasa aku tak begitu percaya manusia. Bukan juga menangis di kamar mandi sekolah dan kuyakin itu melankolis sekali, gaya itu sudah dilakukan di berbagai adegan film remaja, dan kurasa itu sudah basi.
Satu yang aku lakukan, yaitu pulang.
Entah kenapa kurasa tak ada tempat sedamai dirumah. Tiada tempat paling aman selain rumah, aman dari cakaran-cakaran mulut penggosip, aman dari cercaan orang tukang kritik, dan lain sebagainya. Saat menginjakkan kakiku dirumah, kurasa semua penatku hilang. Melihat bapak, Ibu, adikku, semua menyambut dengan senyum bahagia yang seolah memberiku kenyamanan dan perlindungan. Merekalah yang sesungguhnya benar-benar patut kupercaya, merekalah keluargaku. Tapi beda lagi, jika suasana sedang kurang enak, tentu akan terasa lain memandang ibuku yang sedang memasang muka cemburut, Bapakku yang juga kurang enak badan dan mendadak sewot, atau juga adikku yang tak perduli dengan kedatanganku dan malah lari pergi bermain. Terlepas dari itu semua, it’s no problem! Mereka keluargaku, seberapa marahpun mereka, sebentar lagi juga sudah baikan, dan suasana akan kembali menjadi menyenangkan.
Bayangkan jika yang memasang muka sewot dan cemberut itu adalah temanmu, apa yang akan kau lakukan? Mungkin kau akan memaafkan dan mungkin juga sama, suasana akan kembali normal. Tapi bukankah itu akan lebih kau ingat daripada muka cemberut Ibumu? Orang lain tetap orang lain, bagaimanapun mereka jauh lebih mudah membuat hati kita tersayat dan lukanya pun tidak dengan mudah menjadi sembuh.
Namun kini, kurasa anggapan bahwa ”rumah adalah tempat ter-aman” tak lagi ada dibenak para remaja. Mereka sudah memusnahkan paradigma itu, dan malah menggubahnya menjadi anggapan bahwa ”rumah adalah lubang neraka”.
Mereka bilang, tiap memasuki pintu rumah maka akan ada sejuta nasihat dan peringatan yang menghujani mereka. Akan ada sedikit olokan atas sikap dan perilaku yang kurang ajar dan melenceng dari norma. Dan akan ada beberapa omelan, yang membuat mereka lebih betah diluar rumah dan memilih nongkrong dengan teman yang mereka rasa tak pernah melakukan itu.
Ya, aku sebagai remaja terkadang juga merasakan itu, tapi siapa bilang?
Mungkin singkat kata memang benar. Temanmu sepermainan tak akan pernah mengolok masalah rutinitas burukmu akhir-akhir ini yaitu merokok dan menghambur-hamburkan uang, justru sebagian besar mereka mendukungmu, karena dengan kamu yang menghambur-hamburkan uang, mereka juga yang akan merasakan bagiannya. Teman sepermainanmu juga tidak akan menasihatimu masalah ibadah dan sholat karena mungkin mereka sendiri juga jarang melaksanakannya, sepertinya memang klop kan?
Namun, dibalik mereka yang seolah selalu sejalan dengan pemikiranmu dan selalu mengiyakan semua tingkah lakumu, dan lagi tak pernah sok menasihatimu, apa kau yakin mereka tak pernah menggosipkan, membicarakan, menggunjingkan dirimu dibelakangmu dengan teman yang lain tentang sikapmu? yang mungkin kurang klop dengan mereka. Tentang sikap semaumu, sikap egoismu, dan mungkin tentang kebiasaan jorokmu? Apa kau yakin jika mereka akan selalu baik denganmu, akan selalu membenarkanmu, dan selamanya menjadi kawan sejatimu? Yakin kah?
Coba tengok lagi orang tuamu dan keluargamu dirumah tadi, lagi-lagi pertanyaan: mungkinkah mereka menggunjingkanmu dengan orang lain (red:selain orang rumah/keluarga batih)? Mungkinkah itu? Bukan kah sudah gila jika Ibumu membicarakan aibmu pada tetangganya, rekan kerjanya, atau pada kakak iparnya? Mungkinkah orang tuamu dengan tega menggunjingkan kebiasaan burukmu minum minuman keras atau kebiasaan burukmu pulang larut malam, pada momen arisan kampung? Mungkinkah adik kandungmu sendiri menceritakan hal-hal burukmu pada teman sepermainannya? Tidak mungkin! Non sense! Kemungkin itu sangat kecil, jika memang iya terjadi.
Itulah salah satu tanda bahwa mereka benar-benar menyayangimu. Itulah salah satu bukti bahwa mereka masih menganggapmu ada walau seburuk apapun dirimu. Itulah bukti bahwa mereka mengganggapmu anggota keluarga mereka, dan mereka akan melindungimu dari orang lain. Mereka menganggap kamu adalah mereka dan mereka adalah kamu, begitupula aib mu adalah aib mereka dan aib mereka adalah aib mu dan itulah sebabnya Tuhan menciptakan keluarga, yaitu untuk saling menjaga dan menyayangi satu sama lainnya.


Hamidah izzatu laily
14 juni 2011
06:52 wib