20 Okt 2010

pacar atau suami

Pernah terbersit di benakku
Tentang SEORANG CALON SUAMI.
Apakah itu juga pernah ‘numpang lewat’ di pikiran mu?
Hahah, yang bibit, bebet, dan bobot nya mantap. Yang sesuai idaman kita plus idaman orang tua.
Tapi kalo pas ngebaca ini kamu malah mengatakan ”ih jijik, masih kecil juga, pikiran nya udah kawin, jodoh, suami, dan lain-lain”
Enggak! kamu salah, munafik kalo kamu nggak pernah sama sekali mikirin itu.
Hidup ini sangat cepat.
Beberapa jam lagi, beberapa hari lagi, beberapa bulan dan tahun lagi, kita akan semakin tua. Umur kita malah semakin berkurang, bukan semakin bertambah.
Bertambah kan nominal nya, sedangkan sesungguhnya waktu kita disini semakin sedikit.
Nggak bisa dipungkiri kalo suatu saat kita semua akan menginjak masa itu, ’pernikahan’.
Mau gak mau, siap gak siap, yakin gak yakin.
Apa kamu gak mau nikah? Pengen berasa bujang terus sampe tua?
Yang ada kamu bukan jadi bujang keren, tapi bujang tak laku. Perawan tua, perjaka tua, iya kan?
Kalau saja nanti waktu itu harus benar-benar kulewati, aku harus menghadapi nya.
Sebenarnya gimana sih calon suami atau istri yang baik? Gimana sih kriteria calon pendamping hidup yang baik menurut kalian?
Apa mungkin ya, ntar ada teman sekelas kita yang bakalan jadi calon suami kita? Temen kita di bangku SD, SMP, atau SMA, salah satu nya adalah calon pendamping hidup kita yang sudah disiapkan dan di gariskan oleh Alloh SWT sejak zaman azali, sejak kita belum lahir ke bumi lewat rahim ibu kita.
Bayangkan salah satu aja cowok atau cewek yang paling nyebelin, ngejengkelin, atau yang paling alim, rajin, dan sopan di kelasmu ntar jadi calon pendamping hidupmu. Kebayang gak tuh?
Hahahahha, aku tertawa karena sedang membayangkan seseorang temanku yang kira-kira gimana rasanya kalo ntar jadi suami ku.

Sesungguhnya menikah itu bukan hal yang biasa.
Aku pernah dapet nasihat, ini dari narasumber yang akurat, yang perkataan itu sudah pernah dibuktikan nya. Sebut aja dia X.
Dia pernah bilang ke aku, ”menikah itu beda jauh dengan pacaran. Beda-beda-beda dan amat beda sekali. Kalo kamu pacaran, paling ya lewat sms, lewat telphon, ketemuan yang gak setiap hari kan. Kalaupun setiap hari, paling pol juga setengah hari. Dia gak pernah kan liat muka mu pas kamu baru bangun tidur? Gak pernah kan dia liat kamu pas dalam keadaan muka jelek sejelek-jelek nya kamu? setau dia, kamu itu selalu cantik. Kamu ketemu dia selalu dalam keadaan tancap dengan bedak, mungkin lipgloss, lipstick, pokok nya kamu yang cantik deh. Bukan kamu yang lagi ngiler, kamu yang lagi kentut, kamu yang lagi muka boker, kamu yang lagi manyun, kamu yang lagi jelek dengan muka-muka menjijikkan.
Mungkin setiap kali bangun tidur dia selalu mengucapkan selamat pagi cinta, good morning honey, dan lain sebagai nya. Tapi itu semua cuman sebatas lewat pesan singkat atau telephon kan? Kalo aja dia bener-bener ada disamping kamu saat kamu baru bangun tidur. Ukhh, gak mau paling dia nyapa kamu segitu manis nya. Iya kalo artis-artis cakep gitu.. tidur, bangun tidur, melek, habis bersolek, tuh muka tetep aje, orang emang dasar nya udah cantik. Lha kalo kita? Kadang cewek aja ada yang bedak luntur dikit udah bingung setengah mati kayak cacing kepanasan.
Kalo udah menikah itu, gak ada batasan, gak ada rahasia, dan gak ada yang ditutup-tutupi satu sama lain. mungkin mulai dari fisik sampai kehidupan yang dialami. Gimana keluarga nya, gimana adik nya, nyokap nya, bokap nya.
Mungkin kalo pacaran, yang kamu tau ibunya gini, gitu, adiknya gini, bapak nya gitu. Pernah ketemu mungkin, tapi itu jarang.
Tapi kalo udah menikah, semua akan sangat-sangat-sangat BERBEDA. Kamu akan tahu semua tentang dia mulai A sampai Z. Siapa dia kalo lagi marah, kalo lagi berbeda pendapat, bertengkar dan gak sama cara pandang dengan kamu. siapa ibu nya yang kadang cerewet, nyebelin, suka minta uang gaji suami mu. Siapa bapaknya yang galak, ngatur-ngatur kamu yang notabene sebagai seorang menantunya. Siapa adiknya yang cerewet, nyebelin, suka ngadu, dikit-dikit nyeritain keburukan kamu ke si Ibu, suka minta beliin ini-itu ke suami mu. Dan sejuta tentang dia, gak ada yang bakalan kamu gak tau. Semua transparan, setransparan-transparan nya.
Makanya, mungkin kamu akan illfil, sebel, merasa menyesal telah memilihnya, ingin menceraikan nya (padahal cerai gak semudah putus kan?), ingin memakinya, ingin mengatakan pisah (padahal kata-kata buruk yang mengarah kepada cerai itu bahaya, karena bisa dihitung talak; bagi cowok), ingin meninggal nya pulang kerumah ibu mu sendiri (tapi lha kalo udah punya anak, mana bisa? Beneran kamu udah gak sayang sama darah daging mu sendiri?)
Ah..., kalo udah menikah semua masalah itu jadi kompleks.
Makanya, sejak dini...kamu musti hati-hati. Minimalisir yang nama nya pacaran, rugi-rugi kamu, beneran deh. Ya kalo pacaran sih emang lumrah, scara kamu itu remaja, yang ’katanya’ masa-masa buram tanpa pacaran. Em.. tapi saran ya ini, gak usah berlebihan deh, gak ada apa-apa nya pacaran itu, percuma, sia-sia. Dia saat sebagai pacar akan berbeda 180 derajat dengan dia saat menjadi suami mu.”
Mendengar cerita yang segitu panjang dan lebar nya, aku menjadi merenung.
Hahah, remaja, emang cenderung ke arah yang nama nya pacaran. Mungkin mereka udah punya prinsip kuat untuk nggak akan pacaran, tapi begitu ngeliat temen nya pada pacaran, temen-temennya pada ngolokin dia jadul, gak gaul, gak keren, gak asik karena gak punya pacar, akhir nya goyah dah tuh.
Huh...!

Hidup ini sebentar, sebeneeennntaaarr sekali.
Ya, bener, nikmatin aja. Nikmatin kenikmatan nya. Asal nggak usah lebay alias berlebihan, tetep pada konteks menikmati yang dimaksud aja, nggak usah kemana-mana.
Nikmatin sih nikmatin, tapi ntar di akhirat?? Siapa hayoo yang mau nikmatin hukumannya juga? Kita sendiri kan? Pribadi kita masing-masing kan??
Sayangi diri kamu sendiri, tau kan cara menyayangi nya?

Hamidah 141010

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BIG BIG thanks to you :)) silahkan beri komentar dan berkunjung kembali kawan. *hamidahsemi*